Firma Rusia mengalihkan minyak daripada Belarus kerana perjanjian penawaran 2020 tidak ditandatangani

MOSCOW (Reuters) - Satu pertikaian baru mengenai minyak boleh menjadi antara Rusia dan Belarus sebagai pembekal Rusia mengalihkan jumlah minyak mentah yang besar ke pelabuhan domestik sebagai ganti perjanjian pada 2020 penghantaran antara kedua-dua negara, menurut enam sumber industri.

Moscow dan Minsk mempunyai beberapa barisan minyak dan gas sepanjang dekad yang lalu dalam apa yang telah digambarkan sebagai hubungan cinta-benci antara presiden Vladimir Putin dan Alexander Lukashenko.

Belarus adalah laluan transit penting bagi minyak dan gas Rusia ke Eropah Barat. Oleh itu, gangguan bekalan ke Belarus sering menyebabkan penghantaran atau pengurangan penghantaran ke negara-negara seperti Jerman dan Poland.

Sehingga 31 Disember, Moscow dan Minsk masih belum bersetuju mengenai syarat bekalan minyak dan transit untuk tahun depan, kata Kremlin.

"Kami mencadangkan agar tidak membincangkan senario apokaliptik," kata jurucakap Putin Dmitry Peskov dalam satu panggilan persidangan harian mengenai kemungkinan penggantungan transit minyak Rusia melalui jiran Belarus.

Pada hari Isnin, agensi berita Belarus Belta melaporkan bahawa Moscow dan Minsk boleh menandatangani perjanjian interim yang menggariskan syarat untuk bekalan minyak dan gas Rusia ke Belarus jika mereka terlepas tarikh 31 Disember untuk menandatangani kontrak penuh.

Rusia dan Belarus tidak bersetuju mengenai pelbagai isu mengenai bekalan minyak pada tahun 2020, tetapi terutamanya harga.

Syarikat-syarikat minyak Rusia mengelak menyiapkan dokumen untuk bekalan ke Belarus bermula dari 1 Januari dan telah mengalihkan jilid ke destinasi lain, dua sumber yang biasa dengan perkara itu.

Lukashenko dan Putin membincangkan bekalan minyak Rusia melalui telefon, kata Kremlin pada hari Selasa. Ia tidak memberikan butiran lanjut.

Kemudian, Lukashenko mengadakan pertemuan dengan pegawai minyak dan gasnya dan memerintahkan mereka untuk bersetuju dengan kontrak pembekalan minyak baru dengan Rusia dalam beberapa jam untuk memastikan bekalan yang lancar untuk dua kilang penapis minyak negara, kata Belta, memetik satu kenyataan oleh firma tenaga negeri Belneftekhim.

Pada masa yang sama, Lukashenko mengarahkan pegawainya untuk memastikan bekalan minyak dari sumber-sumber alternatif untuk hari-hari yang akan datang - dengan kereta api dari pelabuhan Baltik dan oleh saluran paip Druzhba, agensi berita itu menambah.

Rusia dan Belarus mempunyai sejarah panjang barisan minyak sebelum Tahun Baru yang telah mengganggu bekalan ke Belarus dan Eropah.

Moscow dan Minsk juga sedang merundingkan bekalan gas 2020 pada hari Selasa, gergasi gas Rusia, Gazprom dalam kenyataan berasingan.

RANCANGAN EKSPORT

Syarikat-syarikat minyak Rusia perlu mengalihkan kira-kira 2 juta tan minyak mentah yang pada awalnya dirancang untuk Belarus ke pelabuhan laut Rusia dan pasaran domestik pada Januari.

Beberapa kargo telah ditambah ke pelan pemuatan Januari dari pelabuhan Rusia pada Isnin, meningkatkan pelan pemuatan Ural dari pelabuhan Baltik kepada 6.3 juta tan.

Operator saluran paip Rusia Transneft (TRNF_p.MM) juga boleh menyimpan kira-kira 500,000 tan mentah dalam sistemnya, kata sumber.

Beberapa firma minyak mengalihkan bekalan dari Belarus ke kilang penapis Rusia mereka, tambah sumber itu.

Transneft dan Kementerian Tenaga Rusia tidak membalas permintaan Reuters untuk komen.

Sekiranya bekalan ke Belarus terus digantung sehingga Januari, firma Rusia mungkin menambah kargo ke pelan pemuatan selepas cuti Tahun Baru. Moscow kembali bekerja pada 9 Januari.

Bagi Januari 2020 Transneft telah menerima pengesahan dari operator saluran paip Belarus Gomel Transneft Druzhba bahawa jumlah transit akan dibekalkan mengikut rancangan, dua sumber yang biasa dengan ceramah tersebut kepada Reuters.

0 Comments